Khamis, 2 Ogos 2012

SUATU HARI ADA SINARNYA,...


Sepanjang  saya menjadi seorang guru pelatih, banyak benda yang telah saya pelajari. Memang cita-cita saya untuk menjadi seorang guru sejak dari kecil lagi. Semasa di sekolah saya memandang guru itu seperti seorang yang baik, tidak mempunyai kesalahan apa-apa dan sebagainya. Namun, setelah saya menceburi bidang ini dan merasai pengalaman di sekolah-sekolah banyak benda yang saya tahu disebalik kerjaya seorang guru ini. Memang benar kerjaya seorang guru ini merupakan kerjaya yang mulia dan sangat di galakkan di dalam Islam serta boleh mempertingkatkan lagi amalan hidup kita. Itu adalah positifnya, tetapi negatifnya… sukar hendak diperkatakan. Pokok pangkalnya bergantung pada diri kita untuk memilih haluan yang baik ataupun yang tidak baik.

Terus-terang saya mengatakan bahawa saya  berasa sayu apabila meninggalkan 3 buah sekolah yang telah saya berpraktikum. Pelbagai pengalaman suka dan duka yang saya rasa. Kesemuanya itu memberi pengajaran kepada saya untuk lebih sedar. Seperti yang dikatakan oleh insan yang saya anggap seperti abang, jangan mempercayai pada orang percayailah pada diri sendiri.

Apa yang dikatakan oleh abang saya itu memang betul,  lagipun dia sudah berpengalaman dalam bidang perguruan. Agaknya itulah cabaran apabila menjadi seorang guru. Lagipun saya masih mentah lagi dalam bab-bab untuk memperkatakan tentang dunia perguruan. Namun, secara hakikatnya memang itulah yang saya kena hadapi apabila menjadi guru kelak.

Walaubagaimanapun saya berharap semoga apa-apa yang terjadi menjadi iktibar kepada saya. Alhamdulillah, bulan Ramadhan ini sebenarnya mengajar saya untuk lebih merenung dan berfikir sedalam-dalamnya. Cuma harapan saya semoga guru-guru harus lebih professional dalam kerjayanya, janganlah disebabkan masalah yang berlaku menyebabkan kita tidak menjadi professional.

Apa-apapun saya teringat di dalam suatu buku yang pernah saya baca :-
Sebaik-baik manusia itu ialah bukan yang tidak pernah merlakukan dosa, tapi segera bertaubat sebaik merlakukan kesilapan.
Fitrah manusia yang tidak pernah sunyi daripada berbuat salah dan silap. Justeru, harus cepat bertaubat untuk memperbaiki diri supaya tidak banyak karat dosa yang belum disucikan.
Tidak beriman sesorang itu, sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi saudaranya sendiri
Cepat bertaubat, memaafkan dan meminta maaf akan menyebabkan hati dan fikiran kita bersih. Baru mudah mengundang rahmat dan kasih sayang Allah.

Mana yang baik jadikan tauladan dan yang buruk jadikan sempadan…. J

Buat insan yang ku anggap dirinya abang : Sekiranya kita mengasihi antara satu sama lain, sudah pasti kita mahu orang yang kita sayang mendapat dan memperoleh kebaikan yang kita ingini dan dijauhkannya daripada segala musibah dan kemungkaran. Adik berharap abang sentiasa bersabar dengan ujian yang menimpa, maafkanlah saya sekiranya saya merlakukan kesilapan.. Saya berharap semoga selepas ini hubungan kita akan lebih erat dan  terus lebih memahami antara satu sama lain. Terima kasih atas nasihat yang selalu  diberikan oleh abang. Akan ku ingati selalu.. J  




1 ulasan:

Mohon beri ulasan dengan cara yang baik, sopan dan berhikmah ya, terima kasih atas komen anda... :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...