Khamis, 23 Ogos 2012

GUNALAH BAHASA YANG YANG INDAH DALAM BERTUTUR

Nabi Muhammad SAW pernah berpesan : 

“Tidak sempurna iman orang yang suka mengecam, orang yang suka melaknat, orang yang suka bercakap kotor dan orang yang suka mencarut” 
(Riwayat Ahmad)


      Kadang-kadang saya cuba merenung balik terhadap diri saya ini, selalu berkata yang bukan-bukan, mengumpat disana-sini, mencarut, bercakap kotor dan sebagainya. Kalau difikirkan banyaknnya dosa saya disebabkan oleh mulut saya sendiri. Astafirullahalazim… Mana tidaknya sepanjang umur 23 tahun ini memang saya tidak akan terlepas dengan perkara-perkara ini. Apabila saya mengelak pasti sekali sekala akan kecundang. Jadi itulah menunjukkan sesungguhnya saya manusia yang sebenarnya bukan sempurna.


Berbalik dengan mengunakan bahasa yang indah dalam bertutur, seharusnya sikap ini  perlu disemai dan dididik dalam diri kita. Kadang-kadang apa yang kita pertuturkan tidak sama dengan apa yang orang tafsirkan. Walaupun itu dianggap sebagai gurauan tetapi bagi orang lain mungkin itu dianggap serius. Manusia tidak sama, rambut sama hitam tetapi hati berbeza-beza. Jadi, kita perlu ada sikap memahami antara satu sama lain. Sebagai contoh, terhadap diri saya sendirilah (tak perlu contoh orang lain) disebabkan pengaruh keluarga saya yang berasal daripada negeri Melaka, jadi kadang-kadang bahasa kasar terlepas juga. Jika saya menggunakan dialek  ini apabila bercakap dengan orang Melaka, mungkin mereka tidak terasa tetapi cuba saya bercakap dengan orang negeri Kelantan, Terengganu dan sebagainya pasti mereka akan terkejut dan mungkin terguris hati. Oleh itu, saya perlu mempunyai kemahiran dan bijak dalam berbahasa.


Nabi Muhammad SAW menggunakan bahasa yang menarik dan indah di dalam bertutur. Kata-kata Rasulullah mampu menarik perhatian orang untuk mendengarnya. Ia jelas apabila Rasulullah menggunakan bahasa Al-Quran dalam menyampaikan dakwah. Melalui penggunaan bahasa yang indah ini ia mampu menarik oang ramai kepada Islam. Melalui penggunaan bahasa  yang baik  dan bahasa Al-Quran, Rasulullah mampu menpengaruhi hati setiap manusia. Oleh itu, jadikanlah Rasulullah sebagai role model kita untuk bijak dalam berbahasa. Saya setuju dengan pendapat yang mengatakan bahawa bahasa mencerminkan diri atau bahasa mencerminkan bangsa. Hal ini kerana, sekiranya kita menggunakan bahasa yang baik sekaligus akan menjadikan hati kita lebih tenang kerana bertutur dengan sopan dan seterusnya membentuk akhlak dan kepribadian yang mulia.


Apa yang kita tuturkan merupakan suatu doa. Misalnya, apabila seorang guru memanggil anak muridnya dengan nama yang tidak elok maka ia menjadi suatu doa guru terhadap anak muridnya.Walaupun itu merupakan suatu gurauan semata-mata tetapi boleh menjadi serius dan doa sekiranya selalu diperkatakan. Panggillah sesorang itu dengan panggilan yang terbaik untuk dirinya. Seelok-eloknya memanggil gelaran nama yang boleh memberi kebaikan kepada dirinya. Sepertimana zaman Rasulullah memanggil nama sahabatnya dengan nama yang betul dan gelaran yang membawa ke arah kebaikan seperti Abu Bakar Al-Siddiq kerana sifatnya  yang benar. Tidak salah sekiranya kita memanggil seseorang itu dengan panggilan nama yang terbaik atau nama yang manja. Ada sesetengah manusia yang selalu berfikiran negatif pasti akan selalu beranggapan panggilan itu adalah skema, poyo, geli  dan sebagainya tetapi harus kita fikirkan manusia sememangnya tidak suka terhadap perkara-perkara yang membawa ke arah kebaikan.


  Gunakanlah nada bahasa yang sopan dalam bertutur. Kebijaksanaaan kita dalam mengawal nada suara adalah sangat penting. Janganlah selalu mengamalkan sikap menengkeng, menjerit, atau meninggikan suara apabila bertutur. Bertuturlah dengan nada yang sopan an berhikmah. Nada yang tinggi pun penting sebenarnya apabila ingin mewujudkan penegasan tetapi penegasan itu haruslah secara berhikmah  dan mengikut kesesuaian. Sikap suka mengutuk seharusnya dielakkan dalam diri kita. Banyakkan memandang postif terhadap diri seseorang. Walaupun dia ada melakukan kesalahan terhadap kita tetapi ingatlah kebaikan yang pernah dia lakukan terhadap kita. Memberi penghargaan,  selalu memberi pujian dan berilah kata-kata perangsang kerana fitrah manusia suka dengan perkara ini. Jangan menjadi insan yang kedekut untuk memberi penghargaan, pujiaan dan kata-kata perangsang kepada orang lain. Ingatlah sekiranya kita memberi penghargaan,  kegembiraan dan kebanggaan kepada orang lain suatu hari nanti pasti ada orang akan memberi penghargaan, kegembiraan dan kebanggan kepada kita.


     Suatu perkara yang mesti kita ingat tidak semestinya hanya kita bertutur sahaja yang perlu dijaga tetapi apa yang kita tulis perlu juga diambil perhatian. Saya sering membuat kesilapan dalam menulis, kadang-kadang apabila saya menulis saya tidak berfikir. Mengikut hati dan perasaan semata-mata. Saya akui atas kesilapan yang saya lakukan dan ini menjadi kesalan dan tauladan terhadap diri saya sendiri. Oleh itu, saya ingin menasihatkan  kepada diri saya dan  sahabat-sahabat yang membaca blog ini berjaga-jagalah dalam menulis sama ada dalam blog, facebook dan sebagainya. Berfikirlah dua atau tiga kali sebelum mengeluarkan bahan penulisan kita. Memang setiap individu mempunyai hak untuk menulis tetapi kadang-kadang penulisan yang kita lakukan boleh menimbulkan kemarahan, kesedihan, pergaduhan, sangkaan buruk, kesombongan dan riak dalam diri kita.


         Kesimpulannya, gunakanlah bahasa yang baik, sopan dan berhikmah dalam kehidupan kita. Memang kita tidak boleh mengubah 100% tetapi kita perlu berusaha untuk memperbaikinya, kerana kita bukannya sempurna.  Jadikanlah perkara ini suatu amalan supaya akhir nanti ia menjadi suatu tabiat dalam diri kita dan seterusnya menjadi kita insan yang berperkerti mulia.


Kata meeze : bercakap yang bukan-bukan pasti akan mengundang kemudaratan, bercakap yang betul-betul pasti mengundang kebaikan.... :)




7 ulasan:

  1. mohon bloglist blog awak ya...jgn marah..hehe

    salam perkenalan dari annur..:)

    BalasPadam
    Balasan
    1. boleh.. silakan... salam perkenalan :)

      Padam
  2. alhamdulillah... bagusnya meeze ni.. :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. saya tidak sebagus manapun, ada banyak kekurangan dan kelemahan, tetapi kita sebagai manusia haruslah sentiasa ingat-mengingati antara satu sama lain.. :)

      Padam
  3. salam meeze,

    pendapat sy,tulisan mungkin perlu dikecilkan sedikit...agak mengganggu pembacaan...isinya sudah cantik...sekadar pendapat ya,jgn marah tau..=p

    BalasPadam
    Balasan
    1. heheheh.. terima kasih.. tak marah pun.. nnt sy akn cuba kecikkn ya.. :)

      Padam
  4. Betul. jgn panggil anak murid nama pelik2..nama yg memalukan. kan lebih baik panggil nama penuh. mmg kedengaran skema..tapi itulah yg terbaik. Cayalah meeze.. akak mmg forever support awak pun :-P

    BalasPadam

Mohon beri ulasan dengan cara yang baik, sopan dan berhikmah ya, terima kasih atas komen anda... :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...